6 Jenis Makanan Sehari-hari yang Berbahaya Jika Dikonsumsi

Alfatih-media.com-Sering kali makanan yang anda makan sehari-hari diasumsikan sebagai makanan yang sehat dan baik untuk dikonsumsi. Padahal, tidak semua makanan sehari-hari baik untuk anda konsumsi. Bahkan, ada beberapa makanan dan minuman sehari-hari yang sebaiknya dihindari karena dapat membahayakan kondisi kesehatan anda. Lalu apa saja makanan yang berbahaya tersebut?

1. Mie instan

Mulai dari anak-anak, remaja, orang dewasa, hingga lansia suka dengan mie instan. Makanan ini dianggap sebagai salah satu alternatif yang tepat saat anda malas memasak atau membeli makan di luar rumah

Semakin banyaknya jenis mie instan yang beredar di pasaran, semakin tinggi pula minat masyarakat untuk mengonsumsi makanan yang satu ini. Padahal, mie instan adalah salah satu makanan yang berbahaya bagi kesehatan tubuh anda, khususnya jika dikonsumsi setiap hari.

Hal ini disebabkan kandungan garam yang terlalu banyak di dalam bumbu mie instan dapat meningkatkan tekanan darah . Jika mengonsumsi mie instan terlalu banyak, berbagai masalah kesehatan serius berpotensi akan muncul, seperti kanker perut, stroke, dan penyakit jantung akibat terlalu banyak sodium yang dikonsumsi.

Selain itu, meski mie instan mengandung karbohidrat,  tetapi makanan ini tidak mensuplai nutrisi apapun untuk tubuh anda. Sementara, berat badan anda mungkin akan naik karena kandungan karbohidrat di dalamnya. Ditambah lagi, makanan ini juga mengandung monosodium glutamat  (MSG) yaitu zat aditif yang digunakan untuk perasa makanan sehingga makanan tersebut lebih cocok di lidah anda.

2. Saos kemasan

Saos kemasan adalah makanan sehari-hari yang juga berbahaya jika sering dikonsumsi. Jika masih dalam jumlah sedikit dan jarang dikonsumsi, saos kemasan mungkin tidak akan terlalu berbahaya. Sayangnya, saos kemasan termasuk makanan yang anda makan hampir setiap hari.

Saat ini, banyak restoran yang memberikan anda saos kemasan untuk dibubuhkan pada makanan utamanya. Hal ini membuat anda terpancing untuk selalu menggunakannya, selain karena saos memang menambah rasa tertentu pada makanan. Tetapi, jika anda selalu membubuhkan saos ke dalam makanan anda, hal ini dapat membahayakan kondisi kesehatan anda.

Saos menjadi makanan yang berbahaya jika dikonsumsi berkali-kali karena berdasarkan United States Department of Agriculture, saos kemasan mengandung 2 gram gula, sehingga kandungan tomat di dalam saos kemasan ‘kalah’ oleh kandungan gula dan garam di dalamnya dan membuat makanan ini kehilangan nutrisinya.

Akan lebih baik jika anda membuat saos tomat rumahan sehingga anda dapat mengukur takaran bahan-bahan yang anda gunakan untuk membuatnya.

3. Minuman kemasan

Tanpa anda sadari, minuman manis kemasan yang banyak beredar di pasaran dan mungkin sering anda konsumsi dapat membahayakan kesehatan anda. Mengapa demikian? Minuman manis memiliki kandungan gula yang cukup banyak. Tetapi saat mengonsumsinya, tubuh anda tidak menganggap bahwa minuman manis ini adalah makanan.

Hal ini membuat anda tidak merasa harus mengurangi asupan makanan atau asupan gula sehingga terjadi lonjakan kalori yang anda konsumsi. Minum minuman manis menjadi makanan yang berbahaya  jika dikonsumsi setiap hari karena kandungan gula di dalamnya dapat membuat sel-sel tubuh anda tidak dapat menggunakan gula darah dengan baik karena respon sel terhadap insulin terganggu (resistensi insulin).

Kondisi ini dapat meningkatkan risiko terkena berbagai macam penyakit serius, seperti gangguan liver, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung. Oleh sebab itu, jika Anda ingin mengonsumsi minuman manis, buatlah sendiri di rumah dan kontrol jumlah gula yang hendak anda konsumsi agar kesehatan anda lebih terkontrol.

4. Daging olahan

Daging olahan seperti sosis, nugget, atau daging asap adalah makanan yang mesti anda batasi. Pasalnya, makanan ini bisa berbahaya bagi kesehatan jika dimakan terlalu banyak.

Jenis makanan ini telah melalui berbagai macam proses bisa jadi membuat kandungan gizinya berkurang. Belum lagi makanan olahan sudah pasti menggunakan bahan pengawet supaya tahan lama.

Dalam beberapa penelitian, salah satunya yang diterbitkan dalam jurnal Circulation menyebutkan bahwa kebiasaan mengonsumsi daging olahan bisa meningkatkan risiko terkena penyakit jantung, stroke, dan diabetes mellitus.

Hal yang sama dinyatakan dalam jurnal Nutrition and Cancer, bahwa orang yang terlalu sering makan daging olahan lebih rentan terkena penyakit kanker. Dalam jurnal ini disebutkan bahwa proses pengolahan dapat memunculkan zat-zat pemicu kanker.

Jadi, sebaiknya jangan terlalu sering makan nugget, sosis, atau daging olahan lainnya. Untuk memenuhi kebutuhan protein, anda bisa makan daging sapi, daging ayam, atau ikan sekali pun yang anda olah sendiri.

5. Kentang goreng

Kentang adalah makanan yang sehat jika tidak diubah cara penyajiannya. Masalahnya, kentang goreng rupanya lebih menarik bagi sebagian besar orang. Tidak heran kentang goreng dijual di mana-mana. Namun, bukan berarti jika bahan utamanya adalah kentang, kentang yang sudah digoreng menjadi tetap sehat dan aman jika dikonsumsi.

Kentang goreng menjadi salah satu makanan yang berbahaya karena telah melalui proses digoreng, sehingga kentang mengandung  kalori yang tinggi dan memudahkan anda untuk mengalami kenaikan berat badan secara drastis.

Selain itu, makanan yang digoreng berpotensi meningkatkan kemungkinan anda mengalami masalah kesehatan yang cukup serius, seperti diabetes, penyakit jantung, dan obesitas. Cara paling aman mengonsumsi kentang adalah dengan merebusnya.

6. Yoghurt rendah lemak

Yoghurt memang termasuk ke dalam daftar makanan sehat, namun jika anda tidak teliti, Anda mungkin membeli jenis yoghurt yang salah. Apa yang dimaksud dengan yoghurt yang salah?

Saat ini, di pasaran banyak menjual yoghurt rendah lemak yang memang memiliki kandungan lemak susu yang lebih sedikit daripada yoghurt pada umumnya. Sayangnya, untuk memberi rasa pada yoghurt yang seharusnya diberikan oleh lemak susu, produsen menggantikannya dengan gula yang justru lebih tidak sehat dibandingkan lemak susu.

Ditambah lagi, banyak yoghurt yang tidak mengandung bakteria probiotik atau bakteri baik setelah melalui proses pasteurisasi saat fermentasi. Proses pasteurisasi adalah proses di mana  makanan dipanaskan untuk membunuh organisme seperti bakteri, protozoa, kapang, dan masih banyak lagi saat sedang difermentasi, sehingga bakteri probiotiknya sudah mati saat itu. (sumber:hellosehat)

Latest Articles

Comments